Thursday, October 28, 2010

twratai

Aku duduk-duduk saja di gazebo di hadapan rumahku petang itu. Tak ada kerja yang perlu aku lakukan. Fikiranku menerawang ke sana ke mari. Kadang-kadang terfikir juga perkara-perkara yang aku lakukan di belakang suamiku. Rasa bersalah menghantuiku diatas kecuranganku yang telah terjadi. Untung saja benih yang tersemai dalam rahimku tidak berbuah.

”Hello Ida, buat apa termenung saja tu?”

Aku terperanjat bila disapa secara tiba-tiba oleh Uncle Samy, jiran kami di taman perumahan itu. Lelaki separuh baya ini memang baik dengan keluargaku. Dia sering mengambil berat keadaan kami sekeluarga. Dia juga akrab dengan suamiku.

“Tak ada apa-apalah uncle, saja terkenang kisah dulu-dulu,” jawabku ramah.

“Mana Rizal? Sunyi saja?”

“Dia dengan anak-anak pergi ke taman permainan.”

“Oh! begitu. Ingat ke Ida tak sihat, mungkin sedang mengandung. Mana tahu Ida mengandung anak uncle,” bersahaja saha Uncle Samy bergurau.

Aku terkenang kembali kisahku dengan jiran indiaku ini. Nasib baiklah kecuranganku tempoh hari tidak dapat dihidu oleh suamiku. Bermula Uncle Samy yang datang memperbaiki kebocoran paip air rumahku semasa ketiadaan suamiku hingga paip Uncle Samy yang bocor dalam farajku. Mencurah-curah air Uncle Samy membanjiri rahimku. Tak sangka batang tua itu sungguh handal hingga aku menjerit melolong penuh nikmat. Aku menggelepar bagaikan ayam disembelih.

“Ala uncle, kalau saya sakit ke, tak sihat ke, mengandung ke bukan ada orang nak ambil tahu.” Jawab ku dalam nada merajuk.

“Eh kalau Ida mengandung uncle pun kena jaga Ida jugak sebab uncle pun ada syer dalam perut Ida tu,” ujar Uncle Samy sambil tergelak gatal.

“Tak adalah uncle... benih yang uncle tanam hari tu tak menjadi, saya tak subur hari tu,” jawabku selamba sambil tergelak kecil.

“Ooo... nasib baiklah ye, risau juga uncle fikirkan perkara tu, maklumlah benda sedap uncle rasa rugi kalau uncle pancut luar,” ujar Uncle Samy lagi.

“Sudahlah uncle perkara tu dah lama terjadi nak buat macam mana,” aku memotong cakap Uncle Samy bila melihat suami dan anakku sudah pulang.

”Hai uncle lama tak nampak,” suami ku menyapa dari jauh.

“Hai Rizal, uncle memang selalu ada, kamu tu yang jarang nampak, asyik sibuk dengan kerja saja, out station memanjang,” balas Uncle Samy sambil bersalaman dengan suami ku.

“Terima kasihlah uncle kerana sudi menjaga dan menolong keluarga saya sepanjang ketiadaan saya,” ujar suami ku lagi.

Aku hanya tersenyum mendengar pujian tersebut. Uncle Samy telah menjagaku luat dan dalam. Suamiku tak tahu yang Uncle Samy telah berjaya menikmati dan menyetubuhi isterinya ini. Suamiku tak menyangka yang lubang isterinya telah diaduk-aduk oleh batang kulup tua. Dia tak perasan yang bersudu-sudu benih hindu telah bertakung dalam rahim isterinya.

“Kita hidup berjiran biasalah, kenalah ambil tahu jugak,” jawab Uncle Samy tersenyum.

“Beginilah uncle sebenarnya minggu depan sekali lagi saya kena outstation kat Sabah seminggu, macam biasalah nak minta tolong uncle tengok-tengok kan famili saya ni,” ujar suami ku lagi.

“Rizal jangan susah hati, famili Rizal uncle anggap macam famili uncle jugak,” jawab Uncle Samy.

Walaupun sedikit terkejut aku dah biasa dengan perkara macam tu, selalu ditinggalkan suami. Mula-mula dulu aku takut tinggal sendiri bila suami kerap outstation. Tapi sekarang tIdak lagi memandangkan jiran-jiran sekeliling sentiasa bertanya dan mengambil berat tentang diriku. Malah bukan saja menjaga dari luar tapi telah sampai ke dalam. Bukan saja ke dalam kain malah ke dalam farajku. Aku tersenyum dalam hati.

Sehari sebelum suamiku berangkat ke Sabah, dia telah menyetubuhi diriku sepuas-puas nya. Tiga kali dia mengulanginya hinggakan aku terkapar lesu. Untuk bekalan seminggu katanya. Sebagai seorang isteri aku merelakan dan menikmatinya. Aku tak kisah kerana memang tugasku sebagai seorang isteri untuk memuaskan nafsu seks suamiku. Bila dia puas dengan layananku tak adalah dia nak menggatal mencari lubang lain ketika outstation nanti.

Sepanjang ketiadaan suamiku, boleh dikatakan setiap hari Uncle Samy menjenguk kami sekeluarga dan bertanya khabar dan keperluan kami. Aku terharu juga dengan sikap ambil tahu Uncle Samy tersebut. Rasanya tak rugi aku menyerahkan tubuhku untuk dinikmati oleh Uncle Samy dulu. Sebelum kejadian tempoh hari Uncle Samy taklah serapat sekarang ini.

Dua malam selepas pemergian suamiku, kira-kira pukul tujuh malam hujan turun dengan lebatnya mencurah-curah. Petir dan guruh sabung menyabung. Aku bimbang juga dengan keadaan cuaca buruk tersebut. Aku dan anakku berada dalam ketakutan dengan keadaan sedemikian. Keadaan menjadi kelam-kabut bila tiba-tiba berlaku black out. Suasana dalam rumah gelap gelita. Anak-anakku mula menangis ketakutan.

Aku menelefon Uncle Samy meminta bantuan. Katanya dia sedang berada di rumah anaknya yang baru bersalin cucu pertamanya. Isterinya juga berada di situ. Dia akan datang ke rumahku dalam masa satu jam. Pada waktu itu aku tak tahu kepada siapa lagi yang boleh aku meminta tolong. Aku tak mampu menangani sebarang kemungkinan secara berseorangan, oleh itu aku bertekad meminta tolong Uncle Samy menemani kami malam ini. Aku tak kisah sekiranya Uncle Samy mahu menikmati tubuhku lagi malam ini sebagai upah, asalkan kami anak beranak berasa selamat.

”Uncle seorang saja ke?” tanyaku ketika melihat Uncle Samy di hadapan rumahku.

“Ye la, untie masih di rumah anak uncle,” jawab Uncle Samy.

Kalau macam tu uncle tidur di sini sajalah, temankan kami,” ujar ku lagi.

“Kalau Ida tak kisah, uncle no problem,” jawab Uncle Samy tertawa.

Malam itu aku sengaja memakai kaftan longgar tanpa coli dan seluar dalam kerana aku tahu buah dada dan farajku akan menjadi sasaran Uncle Samy malam ini. Aku mengoles minyak wangi di belakang telinga dan leher. Juga aku sapukan pada pelipat pahaku. Uncle Samy hanya memakai kain pelikat dan baju singlet. Aku tahu Uncle Samy juga tIdak memakai seluar dalam.

“Sorrylah uncle, menyusahkan uncle saja,” aluanku ketika menyambut kedatangannya.

“Tak pe Ida punya pasal laut api pun uncle boleh berenang,” Jawab Uncle Samy tersenyum.

“Pandai pula uncle ni. Tapi kalau berenang dalam laut api, batang uncle jadi hangus, tak adalah untuk Ida nantinya.” Jawabku sambil mencubit tangannya yang berbulu.

“Uncle pun tak mau. Uncle nak berenang dalam kolam kecik.”

Aku hanya tersenyum. Lelaki india ini macam tau-tau saja dia akan berkubang dalam kolamku. Tapi aku sendiri pun memang menanti tongkat sakti Uncle Samy ni. Bila sekali aku merasai kulupnya dulu aku jadi ketagih.

”Wah cantiklah Ida malam ni, seksi pulak tu,” puji Uncle Samy sambil merenung tubuhku.

“Ala tak ada yang seksinya uncle, semua nya uncle dah tengok dan dapat rasa dah pun,” jawab ku sedikit manja.

Uncle Samy tergelak kecil mendengarnya. Matanya memerhati tubuhku dari atas ke bawah. Aku seronok melihat mata buayanya meneroka tubuhku.

“Anak dah tidur ke?” tanyanya lagi.

“Sudah. Uncle mahu minum ke, nanti saya buatkan,” ujarku meneruskan bicara.

“Tak payah susah-susahlah Ida, lagi pun uncle sudah banyak minum di sana, mahu keluarkan lagi air adalah, lagipun malam-malam begini uncle minum susu sahaja,” ujar Uncle Samy lagi.

“Ala susu untuk orang dewasa tak adalah uncle, susu anak saya je ada, nak bagi susu saya pun tak ada anak kecil lagi, tak ada airnya,” jawab ku dalam nada bergurau dan dikuti ketawa oleh Uncle Samy.

“Kalau Ida punya tak ada susu pun tak apa, uncle sanggup hisap. Kalau nak anak kecil kenalah bagi mulut satu lagi tu minum susu uncle. Susu uncle ni berkhasiat, gerenti Ida dapat anak kecil,” balas Uncle Samy juga dalam nada bergurau.

“Ida masuklah tidur dengan anak-anak. Besok Ida nak kerja. Uncle tidur di sofa ini sudahlah,” Uncle Samy mengarahku.

“Nanti saya siapkan tilam di sini. Atas tilam lebih selesa. Tadi uncle cakap nak keluarkan air susu uncle kan, nanti saya temankan sampai susu uncle habis keluar, mulut atas boleh mulut bawah pun boleh. Uncle ni macam tak biasa dengan saya pulak,” rungut ku.

Uncle Samy tergelak memahami kiasanku. Matanya bercahaya mendengar kata-kataku. Tentunya dia merasa tak rugi menemaniku malam ini.

“Uncle memang nak terkencing dari tadi lagi. Dan tak tahan ni,” jawabnya.

“Pergi je kencing kat toilet tu, tapi jangan lupa basuh bersih-bersih zakar uncle tu. Tarik kulit kulup tu uncle nanti Ida tolong keluarkan air mani uncle pulak,” ujarku selamba.

“Ooo... yang tu uncle pastikan sentiasa bersih semata-mata untuk Ida. Uncle selalu cuci pakai dettol. Tapi betul ke Ida nak bagi sama uncle lagi ni?” tanya Uncle Samy inginkan kepastian.

Aku mengangguk tersenyum. Memberi lampu hijau kepada lelaki india separuh baya ini. Farajku pun gatal-gatal minta disumbat selepas suamiku berangkat ke Sabah. Teringin pula menikmati batang hitam yang melengkung macam pisang tanduk tu. Batang bengkok itu telah memberi nikmat padaku dulu. Walaupun dah tua tapi batang itu keras macam besi.

“Susah payah uncle datang menemani kami biarlah malam ni saya tolong uncle pula melepaskan nafsu uncle dengan tubuh saya. Uncle kata dah lama tak dapat kerana untie dah menopause,” ujar ku lagi.

“Tapi uncle tak ada protection ni, kondom tak ada ni,” ujar Uncle Samy lagi.

“Uncle juga cakap dulu kan, tak nikmat kalau pakai kondom, jadi malam ni tak payah pakai kondom. Uncle nikmatilah puas-puas tubuh saya malam ini, kalau uncle nak saya hamil dengan benih uncle, pancut kat dalam saya tengah subur ni, kalau uncle tak mahu saya hamil, pancut kat luar saja. Dan lagi saya allergic dengan latex. Saya pun tak suka kondom,” ujarku lagi sambil melirik senyuman menggoda kearah Uncle Samy.

”Baiklah Ida sayang, ni la yang buat uncle sayang sangat kat Ida ni. Memang uncle teringin sangat nakkan Ida mengandung dengan benih uncle ni,” ujar Uncle Samy tersengih. Aku memang tahu lelaki ini memang subur. Anaknya saja ada lapan orang.

“Saya pun suka uncle. Uncle pandai hisap. Batang uncle pun gagah, keras macam kayu.”

“Uncle pun suka Ida. Lubang Ida sempit macam lubang anak dara. Betul cakap kawan uncle, perempuan melayu pandai kemut. Bila Ida kemut macam nak terpancut saja rasanya.”

“Untie tak pandai kemut ke uncle?”

“Pandai juga, tapi itu dulu waktu muda. Sekarang dia dah tak kasi, dia dah tak ada nafsu.”

Sewaktu Uncle Samy ke bilik air aku menyediakan tilam di ruang tamu. Setelah menyiapkan tempat tidur untuk Uncle Samy aku berbaring di tilam tersebut menanti dan bersedia untuk disetubuhi oleh Uncle Samy. Aku merelakan malam ini faraj ku disula oleh batang zakar berkulup dan rahimku dihangatkan dengan benih-benih pakcik hindu ni.

Aku hanya tersenyum melihat Uncle Samy yang siap berbogel bila keluar dari tandas dengan batang zakarnya yang hitam legam itu keras menegang dan bersedia untuk memuaskan farajku yang siap sedia basah ini.

“Dah keras batang uncle tu.” Kataku menunjuk ke arah zakar Uncle Samy.

“Batang uncle ni memang tak sabar nak rasa Ida punya. Tengok muka Ida pun batang uncle dah keras dalam seluar.”

Mataku terpaku ke batang Uncle Samy yang terhayun-hayun. Terlihat bahagian kepalanya terbuka sedikit sementara yang lainnya masih tertutup kulup. Kulup inilah yang memberi kenikmatan padaku dulu. Kalau dinilai dari segi fizikal Uncle Samy ni, memang hilang selera seksku, tetapi mengenangkan aku pernah mengecapi kenikmatan bersetubuh yang telah diberikan oleh Uncle Samy, aku merelakan sekali lagi tubuhku dinikmati oleh Uncle Samy demi untuk mengecapi kepuasan bersama.

Aku cepat terangsag bila melihat zakar Uncle Samy, padahal biasa-biasa saja bila melihat zakar suamiku. Mungkin kepalanya yang tak bersunat itu memperlihatkan kelainannya. Kepalanya yang masih terbungkus kulup itu sentiasa memukauku. Bila saja kepalanya terloceh dan mendedahkan kepala yang licin berkilat membuatku ingin menerkam dan mengulumnya. Aku seperti terkena sihir bila melihat zakar berkulup. Mungkin kerana suamiku bersunat maka seleraku ingin merasai yang tak bersunat pula.

Satu lagi yang aku suka mengenai Uncle Samy ini ialah kehebatannya menjilat dan mengulum faraj dan kelentitku. Uncle Samy memang pandai menyonyot hinggakan aku terjerit-jerit kerana teramat sedap. Beberapa kali aku mengalami orgasme hanya kerana dijilat oleh Uncle Samy. Biarpun kelentitku taklah besar dan panjang tapi Uncle Samy pandai mencari dan mengulumnya. Suamiku pun tak sehebat Uncle Samy.

Aku membiarkan Uncle Samy menelanjangi tubuhku. Tiada seurat benang yang meutup diriku. Uncle Samy mendekatiku dan mengcahkan batang hitamnya di hadapanku. Dia melancap-lancap batang zakarnya dan melocehkan kepalanya yang licin. Aku amat teruja melihat kepala licin yang sudah terloceh itu. Uncle Samy melipat-lipat kulupnya bagaikan menggulung ketayap. Aku tIdak tertarik melihat kulup anakku tapi aku terangsang melihat zakar lelaki dewasa yang masih berkulup.

Aku berlutut di atas tilam. Aku menarik Uncle Samy yang masih berdiri rapat ke arahku. Aku capai batang keras yang sudah terloceh kepalanya itu. Aku cium bertalu-talu kepala licin berkilat itu. Aku nikmati aroma kepala zakar lelaki hindu di hadapanku. Puas menghidu aku mula mengulum dan mengisap penuh nafsu. Uncle Samy meliuk-lintuk bagaikan ular menahan kesedapan.

“Aahhh... Ida pandai hisap. Sedaplah. Untie pun tak suka hisap uncle punya. Ini yang buat uncle suka pada Ida.” Uncle Samy memuji tingkahku.

“Ida geram dengan batang uncle yang tak sunat tu. Ida suka batang yang ada kulup. Kulit yang menutup kepala tu kelihatan seksi. Warnanya yang hitam itu kelihatan sungguh gagah. Ida tak suka batang cerah dan pucat.” Kataku jujur.

Aku mengulum, menghisap dan menjilat batang hitam lelaki india jiran kami. Aku ingin membalas kebaikannya menemaniku semasa ketiadaan suamiku. Aku ingin memberi upah yang tak akan dilupai Uncle Samy sepanjang hidupnya.

“Cukup Ida, uncle tak tahan ni. Nanti terpancut dalam mulut Ida pula. Uncle nak pancut dalam mulut bawah.”

“Sekarang uncle nak makan Ida pula,” sambung Uncle Samy. “Uncle pun geram dengan apam Ida yang tembam.”

Aku baring telentang di atas tilam menunggu Uncle Samy. Saat seperti inilah yang aku tunggu-tunggu. Aku seronok bila Uncle Samy mengisap dan menjilat farajku. Uncle Samy memang pakar dalam hal sedut menyedut ni. Keletit aku akan menjadi mangsa mulut dan lidahnya.

Uncle Samy membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang farajku. Aku pun membukakan kelangkangku lebar-lebar agar Uncle Samy dapat selesa menghisap tamankuku.

"Ida punya barang banyak baguslah, uncle geram," kata Uncle Samy.

Aku tersenyum saja menerima pujian Uncle Samy. Aku memang menjaga alat sulitku dengan rapi. Kebersihan kujaga. Aku cukur bersih bulu-bulu yang tumbuh, hanya sejemput kecil kutinggal bahagian atas tundunku yang tembam. Kemaluanku selalu aku cuci dengan feminine wash. Tentu saja Uncle Samy suka aromanya yang segar. Orang lelaki memang suka bau faraj yang segar dan bersih.

“Bau burit Ida pun harum, uncle suka baunya. Bau burit Ida buat batang uncle tambah keras. Sungguh sedap baunya.” Uncle Samy terus berceloteh.

Uncle Samy terus menghisap dan menghirup cairan dari farajku. Air semakin banyak membasahi bibir farajku yang merah ranum. Hujung hidung Uncle Samy menggelitik hujung kelentitku. Aku geli bercampur nikmat. Bila lidah Uncle Samy meneroka lubang farajku, aku rasa seperti terbang di kayangan. Lazat, nikmat, geli bercampur-campur.

Uncle Samy paling suka dengan keletitku walaupun tidak besar dan panjang. Bila lidah kasarnya berlegar-legar di daging kecil itu akan akan terlonjak-lonjak geli dan nikmat. Suara erangan akan kedengaran keluar dari mulutku. Tak sampai beberapa minit aku akan mengalami orgasme yang dahsyat.

“Huuu... sedapnya air Ida. Uncle nak minum puas-puas.” Uncle Samy menyedut air panas yang keluar dari rongga farajku.

Hanya dengan bermain-main difaraj dan kelentitku, aku mampu tiga atau empat kali klimaks. Permaian mulut Uncle Samy inilah yang aku idam-idamkan. Bila lidah besarnya masuk ke dalam lubang farajku aku akan mengerang dan mengejang lagi.

“Cukuplah uncle, Ida nak rasa batang uncle pula.”

Uncle Samy memelukku. Dia mencium dan menjilat tengkukku, meramas-ramas tetekku serta mengosok-gosok lembut faraj dan kelentitku. Uncle Samy merebahkan tubuhku ke atas tilam. Aku membalas pelukan Uncle Samy dan meluaskan lagi kangkangku disaat Uncle Samy mula menggesel-gesel kepala zakarnya pada alur farajku. Aku mengerang menahan kegelian dan kesenakan disaat Uncle Samy mula menekan kepala zakarnya yang mula memasuki rongga farajku. Disebabkan keadaan farajku yang cukup terangsang dan berair memudahkan batang zakar Uncle Samy menerobos memasuki rongga farajku sehingga kedasarnya.

Kini keseluruhan batang zakarnya tenggelam dalam lubang farajku sehingga aku rasakan bulu kemaluan Uncle Samy rapat bertemu dengan bulu kemaluanku. Ukuran zakar Uncle Samy yang besar dan panjang serta membengkok itu menyebabkan aku terpaksa menahan kesenakan dalam kenikmatan yang terasa hingga ke dalam rahimku. Namun begitu kegelian dan kehangatan serta kenikmatan yang disalurkan oleh zakar Uncle Samy mengatasi segalanya. Ternganga mulutku sambil mengerang-ngerang kenikmatan disaat Uncle Samy mula menghenjut farajku. Gerakan keluar masuk zakarnya dengan rentak perlahan dan laju itu menyebabkan aku telah klimaks beberapa kali. Setiap kali aku klimaks Uncle Samy memberi peluang kepadaku untuk menikmati sepenuhnya.

Namun begitu aku melihat Uncle Samy masih steady menikmati tubuhku walau pun peluh jantan mula keluar membasahi tubuh kami. Zakarnya masih kuat meragut kenikmatan yang disediakan oleh farajku tanpa ada tanda-tanda untuk memancutkan air mani nya. Aku yang sudah kepenatan mengangkang itu perlu melakukan sesuatu untuk mempercepatkan klimak Uncle Samy agar persetubuhan ini dapat disudahkan.

Disaat Uncle Samy menhenjut zakarnya memasuki faraj, aku memeluk tubuhnya dan melingkarkan kaki ku pada pinggang nya dan faraj ku mengemut zakarnya sekuat mungkin sambil menggoyang-goyang punggungku. gerakan tersebut menyebabkan zakar Uncle Samy tertanam rapat di dasar farajku sehingga kepala zakarnya menyentuh rapat pintu rahim ku. Aku menahan kesenakan akibat tusukan tersebut, namun begitu aku terus berusaha agar Uncle Samy memanncutkan air maninya.

Setelah beberapa ketika melaku gerakan tersebut Uncle Samy mula mengerang dan aku rasakan kepala zakarnya mula mengembang lalu melepaskan berdas-das pancutan air maninya ke dalam rahimku. Setelah diarsakan tiada lagi air mani yang keluar dari zakar Uncle Samy aku melepas lingkaran kakiku pada pinggang nya dan terdampar kepenatan. Ketika Uncle Samy memancutkan air maninya aku juga mengalami orgasme yang sungguh nikmat. Kelazatan yang hanya untuk dirasa tapi tak mampu nak dicerita.

Aku melepaskan pelukan Uncle Samy. Terasa pundi-pundi kencingku penuh. Aku meminta izin Uncle Samy untuk ke bilik air. Uncle Samy juga ingin kencing, katanya. Kami berdua berjalan bersama dalam keadaan bogel menuju bilik air. Tanpa malu-malu aku kencing bersama-sama Uncle Samy. Air kekuningan itu memancut keluar dari kemaluanku dan lubang zakar Uncle Samy. Dari kemaluanku juga keluar lendiran putih pekat, tentunya air mani Uncle Samy ikut keluar bersama air kencingku.

Aku lihat Uncle Samy membasuk batang hitamnya yang sudah mengecut. Bahagian kepala sudah tidak kelihatan lagi, yang kelihatan hanyalah mucung kulup yang menirus di hujung kepala. Uncle Samy cuba menarik kulup itu ke belakang dan membersihkan kepalanya yang sudah terloceh. Di cuci bahagian itu sampai bersih.

“Ida, nak sekali lagi.” Uncle Samy bersuara bila kami kembali baring di atas tilam.

Uncle Samy memelukku. Dia kini menjelajahi bibir farajku dengan lidahnya, turun naik membelah bibir merekah kemerahan itu. Kata Uncle Samy dia geram dengan farajku yang berwarna merah segat. Hidungnya menyentuh bulu-bulu halus yang lembab, dan dia sekali lagi menikmati aroma farajku.

Dengan rakus Uncle Samy menjilat bagian dalam farajku sepuasnya. Aku seronok menikmati permainan lidah Uncle Samy. Sungguh nikmat sentuhan lidah basah dan hangat itu, membuatku geli dan gatal sekaligus, aku hanya menggigit bibir merasai kesedapan. Dengan kedua tangannya Uncle Samy membuka belahan bibir farajku selebar-lebarnya dan dia mula menyedut kelentitku dan menggigitnya pelan. Aku mengerang dan birahiku telah naik kepuncak tertinggi. Aku melolong kuat ketika Uncle Samy memasukan lidahnya sedalam-dalamnya ke lubang farajku lalu menggerakkan lidahnya dengan liar, memutar dan menggaru-garu dinding buritku. Aku melonjak-lonjakkan punggungku ke atas kerana kesedapan hingga permukaan farajku rapat ke muka Uncle Samy.

“Uncle masukkan, Ida dah tak tahan.” Aku mengemis kepada Uncle Samy.

Uncle Samy berlutut di celah kangkangku dan menggenggam batang zakarnya yang besar dan berwarna hitam itu, dan kepala zakarnya yang sudah terlocehdigesel-gesel ke kelentitku dan bibir kemaluanku. Perlahan-lahan kepala pelir menyelam masuk membelah bibir buritku, hingga aku merintih-rintih kenikmatan dan badanku tersentak-sentak.

Aku mengerang dan melolong lagi. Batang lelaki india itu benar-benar menyiksaku tapi nikmat sekali. Uncle Samy pun menekan pantatnya pelan-pelan membenamkan butuhnya yang besar itu semakin dalam. Terasa bibir farajku terdorong ke dalam, kelentitku pun ikut tertekan masuk dan bergesel dengan urat-urat menonjol yang melingkari batang hitam. Hal ini membuat aku menggelinjang-gelinjang antara nikmat dan lazat.

“Aaagghhh… sedapnya uncle.” Aku bersuara kuat.

”Mama buat apa tu?”

Aku terkejut mendengar suara anak sulungku yang berumur empat tahun. Dia tercegat dimuka pintu bilik memerhati ke arah aku. Mungkin anakku terjaga bila mendengar jeritan dan eranganku tadi.

“Mama sedang main kuda-kuda dengan atuk Samy. Ina masuk tidur dulu,” kataku dengan suara tersekat-sekat dan masih terkejut.

“Ina nak tengok mama main.” Jawab anakku dengan perasaan ingin tahu. Mungkin dia hairan melihat ibunya ditindih oleh atuk Samy.

“Ina duduk diam-diam, tengok mama main. Ina nak adik, kan?”

“Mau.” Jawab anakku sepatah.

“Duduk baik-baik. Atuk Samy nak bagi adik pada mama.”

Aku dan Uncle Samy sedang berada pada peringkat yang paling nikmat. Tak mungkin kami berhenti separuh jalan. Biarlah anakku menonton, kami perlu belayar hingga sampai ke pantai nikmat. Aku merangkul kemas Uncle Samy. Uncle Samy memelukku erat sambil mengucup bibirku. Bibir hitam yang tebal itu sungguh sedap dikulum. Aku mengerang dan melolong lagi. Uncle Samy makin laju memompa lubangku. Sedap dan nikmat saja yang aku rasa waktu itu.

Uncle Samy melajukan lagi dayungannya. Bergegar badanku dikerjakan Uncle Samy. Kenikmatan menjalar ke seluruh tubuhku. Aku memeluk erat badan lelaki india yang berada di atasku. Aku mengerang lagi. Aku melonjak-lonjakkan badanku.

“Aaahhhhh... ooohhhh....”

“Sakit ke mama?”

“Tak... Sedap....”

Badanku mengejang bersamaan dengan dayungan yang bertambah laju. Kepala zakar Uncle Samy terasa makin membesar sedang menyondol pangkal rahimku. Aku menjerit lagi bila cairan panas mula memancut keluar dari lubang kencing Uncle Samy. Berdas-das Uncle Samy melepaskan benihnya menyiram rahimku. Aku dan Uncle Samy sama menggelepar nikmat. Kami sama-sama menikmati keseronokan syurga dunia. Uncle Samy makin erat memeluk tubuhku sambil mencium pipiku. Dia membiarkan zakarnya terendam dalam farajku.

“Sedaplah Ida. Ida sungguh hebat.” Uncle Samy berbisik di telingaku.

Aku tersenyum dan Uncle Samy melepaskan pelukannya dan merebahkan diri di sebelahku. Terasa anakku Ina merebahkan dirinya di sebelah kiri dan memeluk tubuh telanjangku. Aku membiarkan saja sambil memejamkan mataku. Aku penat, aku ingin tidur saja....

No comments:

Post a Comment